Analis Sistem Informasi


Untuk semua kemampuan teknologi di saat ini dan untuk masa depan, komputer memberikan kekuatan mereka dan kegunaan bagi orang-orang. Dengan kata lain, komputer merupakan alat satu-satunya yang menawarkan kesempatan untuk mengumpulkan dan menyimpan data dalam volume besar, proses transaksi bisnis dengan kecepatan tinggi dan akurat, dan memberikan informasi yang tepat waktu dan relevan bagi manajemen. Pengusaha menentukan aplikasi dan masalah yang harus diselesaikan oleh komputer, dan pemrogram komputer dan teknisi menerapkan teknologi untuk aplikasi yang didefinisikan dengan baik. Sayangnya, potensi komputer belum sepenuhnya atau bahkan belum cukup diwujudkan dalam kebanyakan bisnis. Pengguna bisnis tidak sepenuhnya memahami kemampuan dan keterbatasan teknologi komputer modern. Sebenarnya, hal ini menjadi semakin sulit bagi para profesional komputer untuk mengikuti perkembangan teknologi baru. Demikian juga, programer dan teknisi komputer sering tidak mengerti dengan aplikasi bisnis yang mereka coba komputerisasikan. Singkatnya, terjadi sebuah kesenjangan komunikasi dalam pengembangannya antara mereka yang membutuhkan komputer dan mereka yang mengerti teknologi.
Analis menjembatani kesenjangan antara pengguna bisnis dan pemrogram komputer / teknisi seperti dikemukakan tadi. Analis sistem informasi berkembang dari kebutuhan untuk meningkatkan penggunaan sumber daya komputer menjadi pengolahan informasi kebutuhan aplikasi bisnis.
Namun, apakah analis sistem yang benar-benar menjembatani kesenjangan komunikasi antara pengguna bisnis dan pemrogram komputer / teknisi? Tidak juga! Kebutuhan terhadap sistem analis sudah diakui jauh sebelum kita mengembangkan alat yang efektif, teknik, dan metodologi untuk membangun jembatan tadi. Saat ini, metode ini ada! Dan metode baru menjanjikan produktivitas yang lebih tinggi dan meningkatkan keberhasilan bagi para analis sistem di masa depan. Buku ini adalah tentang beberapa metode-metode, saat ini, dan masa depan.
Apa yang Dilakukan Seorang Analis Sistem?
Mari kita ringkas peran dan tanggung jawab seorang analis sistem:
Seorang analis sistem mempelajari masalah dan kebutuhan organisasi untuk menentukan bagaimana orang, metode, dan teknologi komputer dapat menyelesaikan perbaikan terbaik untuk bisnis. Ketika teknologi komputer digunakan, analis bertanggung jawab untuk menangkap data yang efisien dari sumber bisnis, aliran data ke komputer, pengolahan dan penyimpanan data oleh komputer, dan aliran informasi yang berguna dan punya waktu kembali yang tepat untuk pengguna bisnis.
Analis melakukan lebih dari menganalisis dan merancang sistem. Analis menawarkan layanan dari sistem informasi. Mereka menawarkan perubahan. Mereka memanfaatkan inovasi teknologi terbaru.
Penggunaan title sistem analis sering disalahgunakan dalam industri. Organisasi memberikan title ini kepada siapa pun programmer komputer yang mampu merancang aplikasi komputer canggih. Hal yang lebih membingungkan adalah bahwa, dalam banyak organisasi, pemrogram komputer benar-benar melakukan beberapa atau semua tugas seorang analis sistem. Di lain organisasi, analis sistem melaksanakan tugas pemrogram komputer. Jadi bagaimana Anda dapat mengidentifikasi sistem analis yang benar? Langkah terbaik adalah dengan menganggap title analis sistem secara skeptis hingga Anda melihat atau mendengar deskripsi pekerjaan.
Ada beberapa variasi yang sah terhadap titel sistem analis. Yang paling umum di antaranya adalah programmer / analis yang mana pekerjaannya termasuk bertanggungjawab baik terhadap programmer komputer maupun sistem analis.
Membandingkan Tanggung Jawab Analis Sistem dan Programmer
Pada dasarnya, sistem analis melakukan analisis sistem, desain sistem, implementasi sistem, dan dukungan sistem untuk aplikasi bisnis berbasis-komputer.
Deskripsi Pekerjaan
Job Title:
Sistem Analis Melaporkan ke Manager Pengembangan Pusat
Deskripsi:
a. Mengumpulkan dan menganalisis data untuk mengembangkan sistem informasi. Seorang analis sistem harus bertanggung jawab untuk mempelajari masalah dan kebutuhan yang ditetapkan oleh organisasi untuk menentukan bagaimana perangkat komputer, prosedur bisnis, dan orang-orang dapat memecahkan masalah-masalah dan melakukan perbaikan terbaik.
b. Mendesain dan menentukan sistem dan metode untuk menginstal sistem informasi berbasis-komputer dan panduan instalasinya.
c. Membuat presentasi formal terhadap temuan, rekomendasi, dan spesifikasi dalam bentuk laporan formal dan dalam presentasi lisan.
Tanggung Jawab:
1. Mengevaluasi kelayakan proyek
2. Menganalisis sistem bisnis saat ini mengenai masalah dan peluang
3. Mendefinisikan persyaratan untuk meningkatkan atau mengganti sistem.
4. Mengevaluasi solusi alternatif untuk kelayakan
5. Memilih perangkat keras dan perangkat lunak (sesuai dengan persetujuan)
6. Merancang sistem antarmuka, aliran, dan prosedur.
7. Mengawasi implementasi sistem.
Tugas:
1. Memperkirakan kebutuhan personil, anggaran, dan jadwal untuk proyek-proyek sistem.
2. Mengembangkan dan menerapkan rencana pengembangan sistem sesuai dengan standar CIS.
3. Melakukan wawancara dan pengumpulan data lainnya.
4. Mendokumentasikan dan menganalisis sistem operasi yang sedang berjalan.
5. Merumuskan aplikasi teknologi saat ini untuk masalah bisnis.
6. Mendidik pengguna manajemen dalam hal kemampuan menggunakan teknologi saat ini.
7. Mengevaluasi kemungkinan teknik terhadap kelayakan teknis, operasional, dan ekonomi
8. Meninjau dan menyajikan solusi sistem yang diusulkan untuk disetujui
9. Mendesain dan menguji sistem prototipe.
10. Mendesain file dan struktur database.
11. Mendesain user interface (input, output, dan dialog) untuk sistem komputer.
12. Mendesain bentuk dan teknik pengumpulan data.
13. Mendesain sistem keamanan dan kontrol.
14. Menyiapkan spesifikasi untuk program aplikasi.
15. Menulis, menguji, dan mengintegrasikan program aplikasi.
16. Mengawasi program aplikasi.
17. Mengembangkan dan memandu pengujian sistem dan rencana konversi.
Kontak Eksternal:
1. Pengguna layanan komputasi
2. Manajemen Pengguna
3. Pendukung teknis
4. Pengatur data administrasi
5. Personil sistem dan pemrograman
6. Operator CIS
7. Personil sistem dan pemrograman
8. Vendor komputer hardware dan software
9. Analis sistem lainnya (di dalam tim proyek)
Kualifikasi Pengalaman:
1. Sarjana atau master di bidang komputer, bisnis, statistik, atau rekayasa industri.
2. Wajib memiliki pengalaman dalam hal pemograman
3. Pernah mengikuti pelatihan atau punya pengalaman mengenai fungsi bisnis
4. Terlatih dalam analisis sistem, terutama metode terstruktur.
5. Terampil berkomunikasi yang baik (lisan dan tulisan)
Persyaratan Pelatihan:
1. Sistem pengembangan standar
2. Database method
3. Metode komunikasi data
4. Metode pengembangan sistem terstruktur
5. Metode prototyping
6. Metode kelayakan dan biaya-manfaat
Jenjang Karier
Promosi didasarkan pada waktu dalam peringkat dan kinerja. Tingkatannya adalah:
1. Sistem analis 1:
30% analisis dan desain, 70% pemrograman dan implementasi
2. Sistem analis 2:
50% analisis dan desain, 50% pemrograman.
3. Sistem analis 3:
70% analisis dan desain, 30% pemrograman (kebanyakan prototyping)
4. Senior Analis:
30% proyek manajemen 60% analisis dan desain, 10% pemrograman (kebanyakan prototyping).
5. Lead analis:
75% manajemen dari manajer beberapa proyek, 25%analisis dan desain.
Analisis sistem merupakan studi dari sistem bisnis saat ini dan permasalahannya, definisi kebutuhan bisnis dan persyaratan, serta alternatif solusi evaluasi. Perancangan sistem merupakan spesifikasi detail dan umum dari solusi berbasis komputer yang dipilih selama analisis sistem. Desain spesifikasi biasanya dikirim ke pemrogram komputer untuk implementasi sistem.
Sistem pelaksanaan adalah menempatkan sistem ke dalam operasi. Program komputer ditulis dan diuji, manajer dan pengguna dilatih untuk menggunakan sistem baru, dan operasi dikonversi ke sistem baru. Sistem pendukung adalah dukungan yang berkelanjutan dari sistem setelah sistem tersebut ditempatkan ke dalam operasi. Dukungan ini mencakup pemeliharaan dan perbaikan sistem.
Buku ini mengasumsikan, bahwa Anda sudah terbiasa dengan pekerjaan seorang programmer komputer. Dengan adanya asumsi ini dalam pikiran, kita harus membandingkan tanggung jawab dan karakteristik pekerjaan analis sistem dengan para programmer komputer. The jobs are certainly not similar. Pekerjaan ini tentu tidak sama.
Bagi programmer komputer, kita perhatikan karakteristik berikut (diadaptasi dari DeMarco, 1978). Pertama, tanggung jawab programmer jarang melampaui program komputer itu sendiri. Ruang lingkup programmer dunia termasuk komputer, sistem operasi dan utilitas, dan bahasa pemrograman yang digunakan-misalnya, COBOL atau BASIC. Kedua, programmer pekerjaan sangat tepat, yaitu sebuah instruksi program benar atau salah, logika program benar atau salah. Akhirnya, pekerjaan pemrogram melibatkan hubungan interpersonal yang lebih sedikit. Programmer biasanya berurusan dengan programmer lain dan dengan analis sistem yang mempersiapkan program spesifikasi.
Bagaimana perbedaan tanggung jawab analis dan karakteristik pekerjaannya dengan seorang programmer? Pertama, analis sistem harus berurusan dengan banyak program komputer. Analis bertanggung jawab terhadap peralatan komputer yang dipilih, orang-orang yang akan menggunakan sistem, aspek-aspek prosedural dari sistem (seperti bagaimana data akan diambil), dan database/ file-file sistem. Kedua, pekerjaan yang dilakukan oleh analis tidak dapat dianggap tepat. Ada beberapa jawaban yang benar atau salah. Solusi sistem seringkali mengkompromikan solusi. Hal ini dapat membuat frustrasi bagi pelajar atau analis berpengalaman, yang sering merasa bingung atau tidak aman karena tidak selalu bisa menemukan jawabannya. Sebenarnya, peluang kreativitas untuk menemukan jawaban bisa sangat memuaskan. Akhirnya, hubungan interpersonal menjadi lebih banyak dan kompleks. Analis harus bersedia dan mampu menangani bisnis kliennya (sering disebut pengguna akhir, atau pengguna), manajemen bisnis, programmer, sistem informasi manajemen, auditor, dan sistem informasi tenaga penjualan.
Akibatnya, meskipun pekerjaan sistem analis kompleks dan menuntut, hal itu menghadirkan tantangan dan menarik banyak ketertarikan untuk individu. Hal ini menawarkan visibilitas manajemen yang tinggi dan kesempatan untuk membuat keputusan penting serta kreativitas yang dapat mempengaruhi organisasi secara keseluruhan. Selain itu, pekerjaan ini dapat menawarkan manfaat-manfaat relatif lebih awal dalam karir Anda, dibandingkan dengan pekerjaan lain di tingkat yang sama.
Posisi dan Peran Analis Sistem dalam Sistem Informasi Komputer
Sistem analis biasanya bekerja pada departemen sistem informasi komputer (CIS) dalam suatu organisasi. Secara eksternal, CIS dapat melaporkan ke salah satu dari beberapa departemen, meskipun banyak organisasi telah belajar mengoperasikan CIS dengan salah satu wilayah hasil aplikasi dalam konflik dengan daerah lain yang memerlukan dukungan komputer. Di banyak organisasi, manajer CIS telah mencapai status wakil presiden atau yang lebih anyar ditunjuk sebagai kepala petugas informasi (CIO).
Meskipun struktur fungsi CIS bervariasi dari perusahaan ke perusahaan, struktur generiknya umum. Hal ini mencerminkan perubahan yang saat ini didorong oleh tren dalam database, mikrokomputer, dan penggunaan data komunikasi.
Meskipun nama-namanya mungkin berbeda-beda, ada empat pusat kegiatan utama: pusat pengembangan adalah istilah baru yang relatif mencakup analis sistem dan pemrogram yang mengembangkan dan mendukung sistem kunci untuk organisasi dan manajemen pengguna. Pusat informasi, istilah lain yang juga relatif baru, termasuk analis dan programmer (walaupun mereka tidak disebut seperti itu) yang membantu organisasi pengguna dan manajemen mengembangkan dan memelihara sistem mereka sendiri, yang biasanya lebih kecil dan kurang strategis dibandingkan sistem yang dikembangkan oleh pembangunan pusat. Pembentukan pusat informasi sebagian besar didorong oleh ledakan mikrokomputer di kantor pengguna akhir dan manajemen. Pusat database, yang sering disebut data administrasi, mengelola data dengan volume besar yang disimpan dalam kebanyakan organisasi. Pusat komputer menyediakan sumber daya komputasi terpusat dan layanan seperti entri data, operasi, pemrograman sistem, dan komunikasi data (antara komputer pusat, daerah terpencil, dan mikrokomputer).
Kebanyakan analis dan programmer bekerja di pusat pengembangan. Mereka disusun dalam tim kerja sementara bernama proyek. Tim ini dibentuk dan dibubarkan begitu proyek ada dan selesai.
Apa peran analis dalam sistem proyek? Analis dapat dilihat sebagai fasilitator. Analis bertindak sebagai antarmuka antara berbagai jenis orang dan memfasilitasi pengembangan aplikasi komputer melalui orang-orang ini. Analis mungkin hanya individu yang melihat gambaran besar dari sistem. Dalam kategori pekerjaan analis sistem, ada berbagai tingkatan tanggung jawab
Sebelum kita meninggalkan topik ini, kita harus mencatat bahwa tidak semua analis bekerja di toko-toko CIS. Perusahaan consulting juga membutuhkan analis, meskipun mereka biasanya menyebutnya konsultan.
Mempersiapkan Karir sebagai Analis Sistem
Kami menyarankan bahwa analis adalah link utama antara pengguna bisnis dan pemrogram komputer. Apa yang dibutuhkan untuk menjadi seorang analis sistem yang berhasil? Kebanyakan organisasi mempertimbangkan pengalaman pemrograman komputer dan pengalaman desain untuk menjadi prasyarat sebagai analisis sistem. Seorang analis harus mampu mengembangkan solusi yang layak secara teknis dan spesifikasi program yang tepat. Anda tidak harus, bagaimanapun, menganggap bahwa seorang programmer yang baik akan menjadi analis yang baik atau programmer yang buruk tidak bisa menjadi analis yang baik.. Tidak ada hubungannya sedikit pun. Sayangnya, banyak organisasi yang bersikeras mempromosikan programmer baik menjadi sistem analis yang kurang baik atau biasa-biasa saja. Dan yang lebih buruk lagi, programmer tersebut sering gagal dengan keyakinan bahwa mereka tidak bisa menjadi analis yang baik.
Hal ini membawa kita kembali ke pertanyaan awal, apa yang dibutuhkan untuk menjadi seorang analis sistem yang sukses? Seorang penulis menyarankan sebagai berikut:
Saya katakan bahwa sistem analis adalah orang yang berkomunikasi dengan manajemen dan pengguna di manajemen/ tingkat pengguna; mendokumentasikan pengalaman mereka; memahami masalah sebelum mengajukan solusi; berpikir sebelum mereka berbicara; memfasilitasi pengembangan sistem, tidak berasal dari organisasi tersebut, mendukung organisasi yang bersangkutan dan memahami tujuan dan sasaran; menggunakan alat yang baik dan pendekatan untuk membantu memecahkan masalah sistem, dan senang bekerja dengan orang-orang (Wood, 1979).
Sebuah permintaan yang sulit, bukan? Hal ini seringkali sulit untuk menentukan keterampilan-keterampilan dan atribut yang diperlukan untuk sukses. Namun, teks berikut ini menjelaskan keterampilan-keterampilan yang paling sering dikutip dan dipraktikkan sistem analis sebagai bagian penting untuk pekerjaan mereka.
Pengetahuan tentang Teknik dan Teknologi Sistem Informasi
Para analis sistem secara akurat digambarkan sebagai agen “perubahan”. Pengguna akhir harus ditunjukkan tentang bagaimana teknologi baru bisa mendapatkan keuntungan usaha, sehingga analis harus menyadari teknologi yang ada dan tekniknya serta tren masa depan. Pengetahuan awal bisa diperoleh di program perguruan tinggi, pengembangan profesional seminar / kursus, dan in-house, program pelatihan perusahaan. Cara terbaik untuk mengetahui apa yang terjadi adalah dengan mengembangkan dan mengorganisir kebiasaan serta disiplin membaca berbagai majalah/ literatur perdagangan pada sistem informasi.
Selain itu, Anda harus mempertimbangkan untuk bergabung dengan asosiasi profesional untuk sistem informasi spesialis. Mahasiswa dan para profesional didorong untuk bergabung dengan organisasi seperti Asosiasi Pengolahan Data Manajemen (DPMA), dan Masyarakat Informasi Manajemen (SIM).
Pengalaman dan Keahlian Pemrograman Komputer
Meskipun kita menyebutkan pemrograman sebelumnya, kita dapat memperluas keahlian. Setidaknya mahir dalam satu bahasa pemrograman tingkat-tinggi. Untuk aplikasi bisnis, bahasa yang memungkinkan adalah COBOL. Untuk aplikasi teknik atau ilmiah, FORTRAN atau Pascal merupakan pilihan yang lebih baik. Beberapa perusahaan dengan aplikasi real-time penting (misalnya dengan bantuan komputer manufaktur,) akan segera beralih ke Ada. Software (perusahaan yang membangun produk perangkat lunak untuk dijual kepada perusahaan lain) semakin banyak menggunakan bahasa C, terutama untuk paket perangkat lunak komputer mikro.
Analis sekarang juga harus akrab dengan sedikitnya satu bahasa dari generasi keempat/ aplikasi generator. Kebanyakan dari bahasa ini dibangun di sekitar sistem database. Bahasa ini digunakan untuk mendukung prototyping, sebuah teknik yang akan kita bicarakan dalam keseluruhan buku ini. Bahasa pemograman yang familiar akan membantu sistem analis untuk lebih mengeksploitasi kemampuan bahasa baru.
Pengetahuan Bisnis Secara Umum
Dalam banyak kasus, analis sistem tidak hanya perlu menjadi ahli dalam aplikasi bisnis atau fungsi spesifik, seperti akuntansi atau produksi. Namun, analis juga harus dapat berkomunikasi dengan pakar bisnis untuk mendapatkan pengetahuan tentang masalah dan kebutuhan. Sebagian besar pengetahuan ini akan diperoleh ketika bekerja.
Keterampilan Memecahkan masalah
Analis sistem harus memiliki kemampuan untuk mengambil masalah bisnis yang besar, memecah masalah tersebut menjadi bagian-bagian komponennya, menganalisis berbagai aspek masalah, dan kemudian merakit sebuah sistem untuk memecahkan masalah. Analis juga harus belajar untuk menganalisa masalah dalam hal sebab dan akibat, bukan hanya dalam perbaikan sederhana. Metodologi, seperti analisa terstruktur, muncul untuk membantu analis dalam proses pemecahan masalah. Mengorganisasi segala sesuatunya dengan baik juga merupakan bagian dari pengembangan keterampilan pemecahan masalah yang baik.
Analis harus mampu menentukan alternatif solusi kreatif terhadap masalah dan kebutuhan. Kreativitas dan wawasan yang lebih mungkin merupakan hadiah dari kemampuan, meskipun mereka tentu dapat dikembangkan sampai tingkat tertentu.

Keterampilan Komunikasi Interpersonal
Seorang analis harus mampu berkomunikasi secara efektif, baik secara lisan maupun tertulis. Analis harus secara aktif mencari bantuan atau pelatihan mengenai penulisan tentang bisnis, teknis menulis, wawancara, presentasi, dan mendengarkan. Perintah yang baik dalam bahasa Inggris dianggap penting. Keterampilan ini dapat dipelajari, tapi kebanyakan dari kita harus memaksa diri untuk mencari bantuan dan kerja keras untuk meningkatkannya. Keterampilan berkomunikasi adalah unsur paling penting untuk sukses. Hal ini karena jumlah dan kompleksitas dari hubungan interpersonal yang sebelumnya dibahas analis. Beberapa modul dalam Bagian Keempat buku ini mensurvei komunikasi sebagai keterampilan penting di dalam sistem.
Keterampilan Hubungan Interpersonal
Telah dikatakan bahwa analis “perlu latihan keberanian Lady Godiva, introspeksi Sherlock Holmes, metodologi Andrew Carnegie, dan rumah akal sehat Will Rogers” (Tuhan dan Steiner, 1978, hal.349) . Dengan kata lain, sistem kerja yang berorientasi pada manusia dan analis sistem harus terbuka atau berorientasi pada personal. Keahlian interpersonal membantu kita bekerja secara efektif dengan orang lain. Meskipun keterampilan ini dapat dikembangkan, tidak bisa dipungkiri sebagian orang memang memiliki kepribadian yang tertutup. Sifat interpersonal dalam kerja sistem ini ditunjukkan dalam bagian delapan studi kasus, Analis dalam Aksinya, yang muncul pada interval di keseluruhan buku ini.
Keterampilan interpersonal juga penting karena sifat politik sistem terhadap kerja analis. Analis pertama-tama bertanggung jawab terhadap bisnis, manajemen dan pekerja. Individu sering memiliki tujuan yang saling bertentangan dengan kebutuhannya. Mereka memiliki bentrokan dalam pribadinya. Hal ini menyangkut siapa yang harus bertanggung jawab terhadap sesuatu dan siapa yang seharusnya memiliki otoritas untuk membuat keputusan atas sesuatu. Analis harus mencoba untuk menengahi masalah tersebut dan mencapai manfaat untuk bisnis secara keseluruhan.
Aspek lain dari hubungan interpersonal adalah pengakuan terhadap peran analis sebagai agen perubah dalam sistem. Analis seringkali dianggap sebagai auditor IRS. Ada kenyamanan dalam status quo. Seorang analis harus mempelajari teori dan teknik mempengaruhi perubahan. Persuasi adalah salah satu seni yang dapat dipelajari. Sebagai permulaan, mulailah dengan mempelajari teknik penjualan, setelah semua itu, barulah sistem analis menawarkan perubahan.
Terakhir, sistem analis bekerja dalam tim, dan kemampuan untuk berfungsi sebagai bagian dari tim, untuk bekerja sama dan kompromi, sangat penting bagi keberhasilan proyek-proyek besar.
Analisis Sistem Formal dan Keterampilan Desain
Kebanyakan analis bisa menggunakan sistem pendidikan formal dalam analisis dan kemampuan desain. Keterampilan ini dapat dengan mudah dikelompokkan ke dalam tiga himpunan: konsep dan prinsip-prinsip, alat dan teknik, dan metodologi.
Ketika semuanya gagal, analis sistem yang mengingat konsep-konsep dasar dan prinsip-prinsip kerja sistem masih memiliki peluang berhasil. Tidak ada alat, teknik, proses, atau metodologi yang sempurna dalam segala situasi. Konsep dan prinsip dasar akan membantu Anda beradaptasi dengan situasi yang baru dan berbeda serta metode yang tersedia. Kami sengaja menekankan penerapan konsep dan prinsip-prinsip dalam buku ini. Kami percaya bahwa jika Anda hati-hati mempelajari konsep-konsep yang disajikan dalam Bagian satu, Anda akan lebih mampu berkomunikasi dengan pegawai potensial, pengguna bisnis, dan pemrogram komputer.
Dulu, dalam jangka waktu yang tidak begitu lama ada anggapan bahwa peralatan yang digunakan analis sistem hanyalah kertas, pensil, dan template bagan alir. Selama bertahun-tahun, berbagai perangkat dan teknik telah dikembangkan untuk membantu analis sistem membangun sistem dengan lebih cepat dan lebih baik, dan mendokumentasikan sistem informasi yang mereka kembangkan. Buku ini mencakup hal klasik, yang disebut terstruktur, serta alat-alat modern dan teknik perdagangan. Anda akan mempelajari bagaimana alat-alat ini hidup berdampingan dan bekerja sama untuk membangun sistem yang unggul. Buku ini juga memasukkan diskusi dan demonstrasi tren penting penggunaan alat komputer untuk mengotomatisasi dan mendukung tugas-tugas analisis dan desain sistem.
Metodologi adalah strategi spesifik untuk menerapkan alat-alat spesifik dan teknik secara disiplin agar berhasil mengembangkan sistem. Ada banyak metodologi populer, dan masing-masing memiliki pendukungnya sendiri. Kita akan membahas metodologi-metodologi paling populer dan kategorinya nanti. Namun, kami tidak mendukung penuh metodologi tertentu. Anda akan belajar menggunakan alat dan teknik dari beberapa metodologi. Oleh karrena itu, kami berharap Anda menghindari perangkap fanatisme buta pada suatu metodologi.

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s